Biaya Rapid Test Beratkan Santri

Posted on


Lahiya.com – – Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) soroti penanganan Covid-19 di kalangan Pondok Pesantren yang dinilai masih belum serius.

Ketua Umum PP IPNU, Aswandi Jailani menyebutkan, bahwa banyak kader IPNU khususnya di pesantren yang berasal dari keluarga kalangan menengah ke bawah.

“Kami Meminta kepada Presiden Jokowi agar ada perhatian khusus terhadap pondok pesantren, karena kondisi seperti ini kalangan santri lah yang sangat merasakan dampaknya,” ujar Aswandi Jailani kepada wartawan, Rabu (24/6).

“Apalagi dengan keadaan new normal, santri diwajibkan untuk mengikuti rapid test yang biayanya sangat besar sekali Rp 350-400 ribu, sangat memberatkan” imbuhnya.

Aswandi berharap pemerintah dapat hadir dalam penanganan Covid-19 di pesantren. Terlebih, anggaran yang dialokasikan dari negara tidak sedikit.

“Kami berharap sekali kehadiran pemerintah dalam bentuk nyata yaitu dengan memberikan fasilitas kesehatan secara gratis kepada pondok pesantren. Apalagi saat ini anggaran penanganan covid-19 dinaikkan menjadi Rp 667 triliun,” jelasnya.